Jenis Tambal Ban Mobil Yang Umum Digunakan Dan Cara Mengatasi Ban Mobil Bocor

Bagi pengguna mobil pertama kali, urusan ban kempes bisa bikin badmood. Mengapa? Kurangnya informasi karena baru pertama kali merasakan menjadi alasan utama hal ini terjadi. Pengguna baru kendaraan roda empat setidaknya paham bagaimana mengganti ban yang kempes dengan ban cadangan ataupun cara mengatasinya. Bila kamu menggunakan mobil dari sewa mobil lepas kunci, tentunya kamu bisa menggunakan asuransi yang tersedia. Namun, lain halnya dengan mobil pribadi.

Masalah yang terjadi pada ban mobil biasanya disebabkan oleh kurang atau lebihnya tekanan pada ban, tertusuk benda tajam di jalan ataupun karena alur ban sudah aus. Bila ada permasalahan ban mobil, kamu bisa mengganti ban kendaraan sewa mobil lepas kunci menggunakan ban serep. Namun, bila tidak bisa diatasi seperti ban serep juga rusak ataupun butuh penanganan lebih lanjut, kamu bisa menggunakan asuransi atau ke bengkel terdekat.

Bila kamu harus ke bengkel mobil, usahakan kamu tidak sendiri ya. Terlebih bila kamu kena ban kempes waktu dini hari. Ada baiknya mengajak teman untuk bersama ataupun menggunakan jasa asuransi. Nah, tidak hanya berhenti sampai disitu saja. Saat melakukan proses tambal ban, kamu juga perlu memperhatikan kegiatan yang dilakukan tersebut. Jangan sampai kamu lengah dan ditipu oleh pemilik bengkel saat tambal ban sewa mobil lepas kunci.

Salah satu kunci agar tidak mudah ditipu adalah dengan mengetahui range harga dan jenis tambal ban yang digunakan. Berikut ini merupakan dua jenis tambal ban mobil yang kerap dilakukan oleh pemilik bengkel.

·         Patch

Metode ini dilakukan dengan menambal ban mobil menggunakan patch atau semacam plester. Metode ini sering dilakukan, terutama bagi kamu yang menggunakan ban mobil yang ada ban dalamnya. Dimana metode ini digunakan karena harganya yang terjangkau.

·         Tire Seal String

Metode tambal ban ini sendiri dilakukan untuk kamu yang menggunakan ban mobil tubeless dan mengalami ban bocor. Metode ini dilakukan dengan memasukkan karet pipa ke dalam ban mobil. Metode tambal ban ini agak riskan karena bisa membuat lubang ban semakin lebar dan hanya menahan sementara.